Pengelolaan Lingkungan Sehat dan Bersih

di SD St. Ursula Jakarta.

 

Sampah merupakan masalah di kota-kota besar, khususnya di kota Jakarta. Dalam rangka peduli lingkungan sehat dan bersih, SD St. Ursula Jakarta memiliki program yang dikenal dengan nama Program Daur Ulang yang kemudian dikenal juga dengan sebutan Bank Sampah.

 

 

 

Ide program ini awalnya muncul dari kebutuhan dana Pensi akbar “The Sound of Music” 2009. Tempat-tempat sampah juga mulai tersedia dengan pemilahan: tempat sampah organik, tepat sampah non organik, tempat sampah khusus botol plastik dan penyediaan kotak sampah per kelas.

 

 

 

                                                                                                  

 

 

Saat itu anak-anak diminta membawa sampah-sampah yang bisa didaur ulang.

Awalnya program ini mendapat pro dan kontra dari orangtua siswa. Tidak berapa lama, program ini sudah mendapat dukungan dari orangtua, berkat komunikasi yang baik dari sekolah. Bahkan, kemudian, orangtua yang tergabung dalam Tim Kerja Kelas mulai ikut terlibat dalam penimbangan dan penjualan, termasuk yang mencarikan pihak pengepul. Namun kini sekolah sudah melakukan penimbangan dan penjualan secara mandiri tanpa keterlibatan orangtua.

Penimbangan dan penjualan dilakukan per 10 hari. Sebagian sampah-sampah daur ulang ini, dimanfaatkan untuk prakarya anak.

 

SD St. Ursula tidak Sejak program Daur Ulang ini dijalankan, sekolah juga mulai memiliki kelompok cinta lingkungan yang dikenal dengan sebutan ‘ACIL”

(Anak Cinta Lingkungan). 

Kelompok ACIL bersama dengan kelompok Dokcil, mulai giat memperhatikan kebersihan lingkungan sehat.

 

 

Tidak lama kemudian program Komposter juga muncul. Siswa dibimbing untuk mengolah sampah organik menjadi pupuk cair, dan hasil pupuk cairnya dapat digunakan untuk pupuk tanaman Toga dan kebun sekolah. 

                                                                              Pokja Komposter sedang beraksi

                                                                                      Panen Pupuk Cair

 

Gerakan cinta lingkungan ini kemudian berkembang. Muncul program makanan sehat dan program “No Styrofoam”.

   Anak-anak yang sudah diperbolehkan jajan di kantin harus membawa kotak makan sendiri bila beli makanan di kantin. Pihak kantin juga dilarang untuk menjual makanan dengan wadah styrofoam.  Gerakan ini dimaksudkan untuk meminimalisir sampah styrofoam yang sulit terurai.

 

 

 

 

Saat ini, program Daur ulang sudah berjalan bertahun-tahun dan jadi pembiasaan. Bahkan kini SD St. Ursula telah memiliki beberapa kelompok kerja atau sering disebut POKJA untuk mendukung lingkungan sehat dan bersih. Kelompok Kerja (Pokja) ini antara lain:

                 1.   Pertanian,

2.                                    2.   Pertamanan,

3.                                    3.   Komposter,

4.                                   4.   Energi,

5.                                  5.   Perikanan,

6.                                  6.   Toga,

7.                                 7.   Kebersihan,

8.                                8.   Biopori,

9.                               9.   Daur ulang.

 

 

Kegiatan Pokja ini dilakukan pada hari Jumat. Kegiatannya antara lain:

1.                               -   Penyuluhan-penyuluhan kebersihan lingkungan atau kesehatan dengan mendatangkan narasumber dari luar.

2.                               -   Menonton bersama film-film tentang kebersihan lingkungan atau kesehatan.

3.                               -   Melakukan aksi bersama sesuai dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing pokja.

Untuk lebih memotivasi anak akan cinta lingkungan dan peduli lingkungan, kini anak-anak diberi apresiasi jika berhasil membawa sampah daur ulang dengan jumlah tertinggi tiap bulannya. Anak-anak yang rajin membawa sampah daur ulang akan mendapatkan reward “ Student of The Month”.  Sekolah SD St. Ursula juga mulai terlibat dalam kegiatan pembinaan 10 sekolah binaan adiwiyata.

 

Keberadaan program ini membawa SD St. Ursula mendapat penghargaan Adiwiyata sampai ketingkat nasional pada Juni 2013, dan Penghargaan Sekolah Sehat  pada bulan November 2013 juga.

                                                                                                                     

                                                                                                                                         

 

Jika di awal hasil penjualan daur ulang digunakan untuk kegiatan pensi sekolah yang besar, kini hasil dari penjualan daur ulang, dimanfaatkan untuk menunjang dana kegiatan kelas masing-masing. 

Meski tidak mengabaikan nilai ekonomisnya, namun tujuan program ini lebih pada efek “PEMBIASAAN ATAU PENANAMAN NILAI CINTA LINGKUNGANNYA”.

Semoga sedikit atau banyak hal yang telah dilakukan oleh SD St. Ursula dapat memberi manfaat bagi bumi kita tercinta.

† SERVIAM †

 

 

 

SD ST. URSULA JAKARTA